Cara Menghilangkan Kebiasaan Menunda (Menghentikan Kebiasaan Prokrastinasi)

Produktivitas
Nida Khairunnisaa
17 Des 2020
Cara Menghilangkan Kebiasaan Menunda (Menghentikan Kebiasaan Prokrastinasi)

Hai, Perseners! Kenalin, aku Nida, associate writer Satu Persen.

Apa kabar kalian hari ini? Tugas dan kerjaan minggu ini apa kabar? Masih numpuk? Atau udah mulai kamu cicil sedikit demi sedikit?

Ngerasa gak sih kalau tugas dan kerjaan selama masa pandemi ini tuh banyak banget? Ditambah ngerjainnya juga di rumah, hmm… jadi tugas yang banyak terasa makin berat deh, huhu.

Nah, aku mau tau dulu nih. Kamu tim yang lebih suka nyicil tugas sedikit demi sedikit? Atau tim yang lebih lancar ngerjain pas deadline udah di depan mata?

Kalau kamu tim yang lebih lancar ngerjain pas deadline udah di depan mata, pasti udah gak asing deh dengan istilah prokrastinasi. Iya gak?

Sadar banget sih, apa yang kita lakuin itu adalah perilaku prokrastinasi. Tapi mau berubah tuh susah banget. Nyoba ngerjain tugas jauh sebelum deadline, yang ada malah otak kita gak jalan, nge-stuck dan susah banget rasanya buat nyelesain tugas itu. Ujung-ujungnya ngerjain H-1 sebelum dikumpul juga deh. Hayoo siapa yang kayak gitu?

Padahal menunda pekerjaan atau prokrastinasi ini bukan hal yang baik loh. Beberapa penelitian menunjukkan kalau orang yang memiliki kebiasaan prokrastinasi merupakan orang yang memiliki regulasi diri yang buruk. Selain itu, kebiasaan ini bisa bikin kamu ngerasa bersalah pas tugas yang kamu bikin hasilnya gak maksimal, gara-gara itu kamu jadi ngerasa gak yakin sama kemampuan diri sendiri.

Jadi, prokrastinasi itu memang bukan kebiasaan yang baik. Terus kamu pengen gak sih buat berubah, biar gak ngerjain tugas terburu-buru dan hasilnya lebih maksimal?

Nah, di tulisan kali ini aku mau ngajakin kalian mengenal kebiasaan prokrastinasi ini, terus kenapa sih kita suka banget menunda pekerjaan, dan gimana caranya biar kita bisa terbebas dari kebiasaan ini.

Simak sampai akhir ya, Perseners!

tes-tingkat-prokrastinasi-menunda-pekerjaan

Apa sih prokrastinasi itu?

Pas kita menunda untuk melakukan atau mengerjakan sesuatu, sebenarnya ada gap nih antara niat dan tindakan kita.

Kadang pas bangun tidur kita udah nge-list hal apa aja yang mau dikerjain. Tapi, karena beberapa alasan, kita lebih memilih buat nunda aja dulu. Biasanya salah satu alasan yang sering muncul itu karena ada hal lain yang dirasa jauh lebih menyenangkan.

Nah, kebiasaan ini nih yang disebut dengan prokrastinasi.

Poin penting dari prokrastinasi adalah adanya respon yang aktif untuk menunda sesuatu, atau bisa dibilang sebenarnya ini perilaku yang dilakukan secara sadar. Jadi, prokrastinasi ini bukan perilaku yang berasal dari alam bawah sadarmu.

Kamu sadar ketika memilih untuk menunda mengerjakan tugas, bahkan kamu juga menyadari kalau nunda-nunda ini gak baik.

Terus kalau kita bedah katanya, Prokrastinasi ini berasal dari bahasa Latin yang terbagi dalam dua suku kata, yaitu “pro” dan “crastinus”. Kata ”pro” memiliki arti forward atau maju. Dan kata “crastinus” memiliki arti hari esok. Jadi, prokrastinasi dalam bahasa latin memiliki arti “lakukan besok”.

Hayo, siapa yang motto “kalau bisa besok, kenapa harus sekarang?”. Haha, bener-bener sesuai dengan arti dari kata prokrastinasi ya.

Terus kenapa sih kita tuh suka banget nunda-nunda kerjaan?

Nah, menurut Dr. Joseph Ferrari, salah satu psikolog yang fokus dengan penelitian terkait prokrastinasi, menjelaskan beberapa alasan kenapa kita suka banget nunda kerjaan.

1. Prokrastinasi adalah gaya hidup

Hayooo siapa yang juga nganggep kalau prokrastinasi ini adalah gaya hidup? Meskipun udah sadar kalau prokrastinasi ini merugikan, tapi ya karena ngerasa ini gaya hidup, jadi lanjut aja terus.

Bagi prokrastinator, sebutan untuk orang yang suka menunda pekerjaan, prokrastinasi ini gak hanya berlaku untuk tugas atau kerjaan aja. Tapi, prokrastinasi ini juga terjadi di semua aspek kehidupannya.

Misalnya, bayar tagihan gak tepat waktu, atau kehabisan tiket nonton konser karna nunda belinya.

Otak kita ini memang terbiasa untuk fokus sama “tanggal deadline”-nya aja sih. Balik lagi, kalau masih jauh, ya kenapa harus sekarang?

2. Prokrastinasi bukan masalah manajemen waktu

Ternyata orang yang sering nunda kerjaan itu gak punya masalah di manajemen waktu loh, Perseners. Mereka memiliki kemampuan yang sama untuk memperkirakan waktu seperti orang yang gak suka menunda.

Malahan, para prokrastinator ini jauh lebih optimis. Mereka merasa mampu untuk menyelesaikan tugas dengan waktu yang singkat. Hebat, ya?

Nah, terus bagi Dr. Ferrari, memberikan saran ke prokrastinator untuk membeli buku agenda itu sama aja kayak nyaranin orang yang depresi kronis untuk gembira.

Bukan di situ permasalahannya. Mereka sama sekali gak punya masalah di manajemen waktu.

Jadi, untuk menghentikan perilaku ini, kita coba cara lainnya ya.

Manajemen Waktu (Bangkitkan Motivasi Produktif)

3. Prokrastinasi itu bukan sifat bawaan

Sebagian orang ngerasa kalau prokrastinasi ini mungkin bawaan dari lahir. Mereka menyadari kalau perilaku ini udah mendarah-daging sejak mereka masih kecil. Tapi, ternyata prokrastinasi ini bukan sifat bawaan.

Terus, kenapa sih sejak kecil kita udah suka nunda kerjaan?

Menurut Dr. Ferrari, salah satu alasannya karena prokrastinasi ini adalah hasil dari pola asuh otoriter. Memiliki orang tua yang keras dan selalu mengontrol, membuat anak-anak kesulitan untuk ngembangin kemampuan mengatur diri sendiri.

Bahkan, prokrastinasi ini bisa jadi sebagai bentuk dari pemberontakan sang anak terhadap pola asuh orang tua.

Itulah kenapa, prokrastinasi ini bukan perilaku yang dibawa sejak lahir. Tapi, mungkin prokrastinasi ini adalah salah satu hasil dari pola asuh orang tua.

4. Ngebohongin diri sendiri

Prokrastinator itu jago banget ngebohongin diri sendiri.

“Aku lebih baik ngerjain ini besok aja”

“Aku bakal lebih lancar ngerjainnya kalau udah deket deadline”

Bener gak sih? Makin dekat dengan deadline, ngerjainnya makin lancar? Atau makin dekat dengan deadline, kita makin kreatif?

Faktanya gak gitu loh, Perseners. Itu hanya gimana kamu ngerasainnya aja. Hal yang sebenarnya terjadi adalah kita udah menyia-nyiakan waktu dan sumber daya diri kita untuk nyelesain tugas dengan maksimal.

Coba deh buktiin, tugas yang dilakukan jauh sebelum deadline pasti akan lebih maksimal hasilnya, dibandingkan dengan tugas yang dibuat terburu-buru.

Gak mau kan terus-terusan ngebohongin diri sendiri? Habis ngebohongin diri, terus kita ngerasa bersalah karena hasilnya gak maksimal.

Nah, jadi gimana ya cara menghilangkan kebiasaan ini?

1. Ayo ubah cara pandangmu!

Mungkin sekarang kamu lebih suka buat ngelakuin hal yang lebih menyenangkan, dibandingkan ngerjain tugas yang sulit dan bikin pusing.

Tapi, kamu sadar gak sih sama efek dari nunda ngerjain tugas ini? Kayak yang aku bilang tadi, nunda tugas bikin hasilnya jadi gak maksimal, terus kamu bakal ngerasa bersalah.

Nah, sekarang coba kamu ubah cara pandangmu itu. Fokuslah pada mengapa kamu mengerjakan tugas ini? Apa manfaat menyelesaikannya?

Sebagai contoh, kamu berniat untuk ngeberesin lemari, tapi setiap hari selalu nunda ngerjainnya. Kamu mikir males banget nyusun-nyusunnya lagi atau pake alasan belum ada mood.

Daripada mikir gitu, coba mindsetnya diubah. Kalau kamu beresin sekarang, baju-baju kamu bakalan cepat tersusun rapi. Terus kamu juga jadi enak untuk milih baju yang mau dipakai, bajunya pun gak kusut.

Selain itu, kalau ada baju yang masih bagus tapi udah gak kepake, kamu bisa donasikan ke orang yang membutuhkan.

See? Selain baju kamu rapi, bisa beramal juga. Kayak kata pepatah: sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui.

Nah, kamu bisa mengubah cara pandangmu ke manfaat apa yang akan kamu dapatin pas selesai ngerjain tugas tersebut. Mengubah cara pandang ini, bisa bikin kamu lebih semangat pas mau ngerjain tugas itu.

2. Fokus pada kenyataannya!

Jangan ngebohongin diri kamu sendiri! Ngebuat jadwal yang ujung-ujungnya akan kamu langgar, juga sama aja kayak ngebohongin diri sendiri.

Jadi, pas kamu mau bikin jadwal untuk kegiatan, kamu harus pastiin dulu kalau kamu mampu untuk memenuhi jadwal tersebut.

Misalnya, kamu berniat untuk lari pagi, tapi kamu tuh sebenarnya susah banget bangun pagi. Kalau gitu, jangan bikin jadwal lari di pagi hari, kamu bisa melakukannya sore-sore.

Melatih diri kamu untuk komitmen sama jadwal yang udah kamu bikin, adalah salah satu cara biar kamu bisa lepas dari prokrastinasi.

Kamu juga jadi lebih menghargai diri sendiri, loh!

3. Perkecil tugasmu!

Aku tau, pasti males banget ngeliat tugas yang numpuk dan banyak banget. Bikin kita lebih memilih buat nunda-nunda ngerjain tugasnya. Iya kan?

Nah, gimana kalau kita potong-potong tugas itu jadi lebih kecil?

Misalnya, kamu ada tugas buat nulis. Mungkin hari ini, kamu belum kebayang nih mau nulis apa. Terus kamu bikin jadwal untuk diri kamu sendiri.

Hari ini harus udah mulai bikin kerangka atau outline-nya. Besok mulai cari bahan-bahannya, sampe akhirnya kamu berkomitmen untuk mulai menulis.

Membagi tugas kayak gini bisa ngebantu kamu biar gak ngerasa lelah ngeliat tugas yang berat dan bikin kamu lebih berdaya. Cobain deh!

4. Jangan banyak alasan!

“Tunggu mood ah, baru kerjain”

“Duh, otakku lebih lancar kalau udah deket deadline”

“Ah, masih bisa aku kerjain besok”

Hayo… siapa yang sering ngomong kayak gini?

Mulai hari ini, STOP pikiran tersebut yuk!

Pikiran-pikiran ini, adalah bentuk kamu ngebohongin diri sendiri. Emang sih kalau ngerjain tugas pas mood kita lagi bagus, tuh enak banget.

Tapi, gimana kalau sampai hari H, mood kamu gak bagus-bagus? Kamu ngerjain tugas di tengah tekanan waktu, dan mood yang jelek. Bisa bayangin hasilnya gimana?

Mulailah kerjakan tugas, walaupun sedikit. Ini akan jauh lebih baik buat diri kamu sendiri.

Tidak Produktif dan Menunda Pekerjaan (Cara Stop Menunda Pekerjaan)

5. Apresiasi diri sendiri itu penting!

Wah! Kalau kamu udah berhasil ngendaliin diri kamu sendiri, dan berkomitmen untuk gak nunda-nunda ngerjain tugas, jangan lupa untuk mengapresiasi diri kamu sendiri.

Apresiasi bisa dilakukan dengan hal yang sederhana aja. Misalnya, kamu punya list film yang mau kamu tonton, nah kamu bisa menargetkan, kalau selesai ngerjain tugas A kamu bisa nonton film B. Atau kamu selesai beresin kamar, kamu bisa beli Boba Brown Sugar kesukaanmu.

Kalau kita mengapresiasi diri sendiri, bisa bikin kita lebih semangat buat nyelesaiin tugas dan gak nunda-nunda lagi.

Jadi, mau sampe kapanpun kamu nunda ngerjain sesuatu, pada akhirnya mau gak mau tugas tersebut tetap harus kamu selesaiin.

Aku tau sih, buat ngilangin kebiasaan ini tuh gak mudah. Pasti banyak godaan di tengah jalan. Tapi coba aja dulu pelan-pelan. Pasti bisa!

Kamu coba dari ngerjain tugas jauh sebelum deadline-nya, dicicil sedikit demi sedikit. Aku yakin kamu bakal ngerasain bedanya, baik di prosesnya ataupun hasilnya.

Tapi, kalau ternyata kamu udah coba dan tetep gagal, bisa jadi ada hal lain yang menganggu proses kamu. Mungkin kamu perlu ngobrol sama orang yang bisa bantu kamu untuk nyelesaiin masalah itu.

Aku saranin kamu coba ngobrol sama mentor dari Satu Persen. Soalnya selain dibantu menemukan masalahmu, kamu juga akan dapet personal worksheet. Jadi, kamu bisa mantau progres diri kamu dengan lebih terarah.

CTA-Konsultasi-14

Dengan bantuan ini, aku harap kamu bisa terbantu dan bisa lebih maksimal dalam ngerjain tugas. Kamu bisa berkembang pelan-pelan, seenggaknya Satu Persen setiap harinya menuju #HidupSeutuhnya.

Mulai hari ini, stop jadi prokrastinator ya, Perseners! Sama-sama kita bikin diri kita jauh lebih produktif tanpa menunda-nunda.

Semoga tulisanku kali ini bisa bermanfaat. Aku Nida, thanks!

Referensi:

Lombardo, E. (March 07, 2017). 11 Ways to Overcome Procrastination. Retrieved on December 10, 2020 from https://www.psychologytoday.com/us/blog/better-perfect/201703/11-ways-overcome-procrastination

Marano, H. E. (June 09, 2016). Are You a Procrastinator?. Retrieved on December 09, 2020 from https://www.psychologytoday.com/intl/articles/200507/are-you-procrastinator

Marano, H. E. (June 09, 2016). Why We Procrastinate. Retrieved on December 09, 2020 from https://www.psychologytoday.com/intl/articles/200507/why-we-procrastinate

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.